Aku Mencintai sekaligus Membencimu "Maya". 2

airhami
airhami
Dec 22, 2011, 12:33 PM |
7

Syahdan, disebuah pinggiran kota tepatnya 100 m2 tidak jauh dari hunian rumah mewah para konglomerat, samping kuburan umum yang kalau ditelusuri jalan lurus ke bawahnya ada empang tempat memancing, tinggallah seorang lelaki bernama Kuncen disebuah rumah sederhana, mungkin bisa dibilang rumah sedikit 'reot'. Namun Kuncen orang yang selalu mengikuti kekinian atau bisa termasuk kategori generasi multitasking. Kebiasaannya sehari-hari adalah tidak pernah lepas dari mengutak-atik handphone canggihnya atau main laptop untuk berselancar di dunia maya. Hampir setiap saat Kuncen selalu melototi matanya di depan laptop untuk berinternet atau sekadar main game online catur yang memang hobinya.

Karena hobi bermain catur yang sudah mendarah daging, suatu ketika Kuncen mengikuti kejuaraan catur di luar kota. Tak peduli hujan atau panas, kalau ada pertandingan catur dimanapun pasti akan dikejar Kuncen untuk diikuti atau sekadar menonton.

Kejuaraan catur yang diikuti Kuncen ini berlangsung selama 2 hari dan tak disangka-sangka Kuncen masuk 10 besar kejuaraan catur tersebut untuk memperebutkan juara & alhasil mau tak mau harus tetap tinggal di daerah kejuaraan catur tersebut diselenggarakan demi pertandingan catur. Karena jika Kuncen pulang, jarak kota tempat kejuaraan catur ke rumah Kuncen bisa memakan waktu perjalanan 1 hari 1 malam. Akhirnya Kuncen memutuskan untuk tetap tinggal demi menggapai impiannya menjadi juara catur.

Padahal esok harinya Kuncen harus melangsungkan pernikahan dengan kekasih tercinta nan elok bernama Markoneh. Namun karena zaman sudah canggih yang apapun bisa dilakukan dengan mudah. Akhirnya setelah diskusi via telepon dengan pihak keluarga diputuskan Kuncen tetap mengikuti kejuaraan caturnya yang tanggung karena label juara sudah di depan mata serta Pernikahan dengan Markoneh tetap dapat dilangsungkan jarak jauh via video conference.

Pagi hari menjelang, persiapan pernikahan sudah disiapkan dengan matang dengan cara video conference. Penghulu, saksi-saksi dan kedua mempelai yakni Kuncen & Markonah pun sudah di depan laptopnya masing-masing untuk melangsungkan pernikahan via video conference. Prosesi pernikahan berlangsung lancar, teman-teman mempelai dan keluarga yang tidak dapat menghadiri langsung pun mengucapkan selamat via video chat. Acara pernikahan selesai Kuncen pun langsung berangkat untuk mengikuti pertandingan final caturnya.

Malam hari Kuncen menyalakan laptopnya dan menyapa sang istri via video chat :

Kuncen : Neng, ga nyangka ya kita sudah menikah. Ga repot-repot, ga cape salaman eh dah jadi pengantin.

Markoneh : iya bang kita dah jadi pengantin nih. O ya bang gimana pertandingan caturnya?

Kuncen : Abang menang dong neng, kan restu neng juga akhirnya abang jadi juara.

Markoneh : wah abang hebat, jangan lupa nanti kalo pulang ajari main catur ya bang.

Kuncen : tenang aja neng pasti abang ajarin. Neng ini kan malam pertama kita jadi penganten, enaknya ngapain ya neng?

Markoneh : (dengan wajah tersipu malu) ah abang, emang maunya ngapain?

Kuncen : hehe ya udah deh neng walaupun jauh & cuma pake video chat kan bisa skak ster.

Markoneh : (makin malu & jadi merah mukanya) aaah abang bisa aja..

Kuncen : (dengan menggoda) buka ya neng nih pion abang, mau pake serangan gambit atau pertahanan sisilia?

Percakapan disensor..//@3##$!*(.._--*7^5%:?

Tiba-tiba dengan suara terengah-engah Kuncen bilang ke Markoneh :

Kuncen : Neng...neng...kayanya abang mau skak mat dah..yah neng tuh kan Skak Mat neng..

Markoneh : Yah bang, lu sih baru di video chat aja dah blunder terus. Dah ah gw matiin nih komputer, mending gw molor.