Warta
Ashwath Berusia 8-Tahun Mengalahkan Grandmaster Catur, Pecahkan Rekor Dunia Baru!
Ashwath Kaushik yang berusia 8 tahun, menjadi pemain termuda yang mengalahkan grandmaster dalam permainan klasik. Foto: Carleton Lim/Federasi Catur Singapura.

Ashwath Berusia 8-Tahun Mengalahkan Grandmaster Catur, Pecahkan Rekor Dunia Baru!

TarjeiJS
| 0 | Warta Chess.com

Pada hari Minggu, Ashwath Kaushik, seorang anak berusia delapan tahun dari Singapura, mencatat sejarah dengan menjadi pemain termuda yang mengalahkan seorang grandmaster dalam permainan catur klasik.

Sebulan sebelumnya, Leonid Ivanovic dari Serbia juga mencetak sejarah dengan menggeser posisi GM Awonder Liang, menjadi pemain pertama di bawah sembilan tahun yang mengalahkan grandmaster dalam turnamen klasik.

Namun, rekor tersebut tidak bertahan lama. Di kejuaraan 22nd Burgdorfer Stadthaus Open di Swiss, Ashwath menghancurkan rekor tersebut dengan hampir lima bulan lebih cepat.

Kemenangan bersejarah itu terjadi di babak keempat melawan GM Jacek Stopa yang berusia 37 tahun dari Polandia. Ashwath sudah memenangkan tiga pertandingan pertama dan berhasil meraih kemenangan keempat berturut-turut dalam permainan yang mengesankan.

Merujuk kepada pencapaiannya, Ashwath mengungkapkan kepada Chess.com: "Saya merasa sangat bersemangat dan luar biasa, dan saya bangga dengan permainan saya serta bagaimana saya bermain, terutama karena saya sempat kalah pada satu titik, tetapi berhasil bangkit dari situ."

Permainan tersebut telah dianalisis oleh GM Rafael Leitao di bawah ini:

Dengan kemenangan ini, Ashwath yang baru berusia 8 tahun, 6 bulan, 11 hari, mencatat sejarah sebagai pemain termuda yang berhasil mengalahkan seorang grandmaster dalam turnamen klasik.

Kini, ia menjadi bagian dari talenta muda bergengsi yang telah mengalahkan grandmaster sebelum usia 10 tahun. Di antara mereka adalah GM Nodirbek Abdusattorov, seorang superstar catur yang saat ini menempati peringkat ke-15 di dunia, yang berhasil mencetak kemenangan pertamanya saat berusia 9 tahun 7 bulan.

Salah satu pemain lain dalam daftar tersebut adalah grandmaster termuda di dunia, GM Abhimanyu Mishra yang mengalahkan GM James Tarjan saat berusia 9 tahun 10 bulan.

Pemain Termuda yang Mengalahkan GM dalam Catur Klasik (Februari 2024)

# Tahun Pemain Rating Usia Lawan Rating
1 2024 Ashwath Kaushik 1892 8 tahun, 6 bulan, 11 hari Jacek Stopa 2351
2 2024 Leonid Ivanovic 1865 8 tahun, 11 bulan, 7 hari Milko Popchev 2193
3 2012 Awonder Liang 1832 9 tahun, 3 bulan, 20 hari Larry Kaufman 2406
4 2011 Hetul Shah 1817 9 tahun, 6 bulan Nurlan Ibrayev 2407
5 2014 Nodirbek Abdusattorov 2057 9 tahun, 7 bulan, 27 hari Andrey Zhigalko 2600
6 2022 Aaron Mendes 1970 9 tahun, 10 bulan, 0 hari Razvan Preotu 2445
7 2019 Abhimanyu Mishra 2120 9 tahun, 10 bulan, 28 hari James Tarjan 2402
8 2023 Faustino Oro 2325 10 tahun, 0 bulan, 0 hari Federico Perez Ponsa 2527
9 2017 Marc' Andria Maurizzi 1841 10 tahun, 1 bulan, 17 hari Fabien Libiszewski 2542
10 2015 Vincent Keymer 2371 10 tahun, 2 bulan, 30 hari Alexandr Karpatchev 2472
11 2016 Praggnanandhaa R 2339 10 tahun, 5 bulan, 9 hari R. R Laxman 2435
12 2018 Bharath Subramaniyam 2196 10 tahun, 7 bulan, 17 hari Deepan Chakkravarthy 2531

Ashwath, unggulan ke-59 dari 127 peserta, menyelesaikan turnamen di peringkat ke-12 setelah kalah dalam pertandingan terakhirnya melawan IM Harry Grieve. Dengan rating performa yang mengesankan sebesar 2270, dia akan mendapatkan tambahan 84 poin rating, menurut Chess-Results. Turnamen ini dimenangkan oleh GM Vitaly Kunin.

Ashwath yang lahir di India, telah tinggal di Singapura bersama keluarganya selama enam tahun. Dia telah membuat namanya dikenal dengan meraih tiga medali emas di kategori U-8 Eastern Asian Youth Championship pada tahun 2022, ketika usianya baru enam tahun.

Pada tahun yang sama, ia aktif bermain di berbagai benua karena minimnya turnamen internasional di Singapura. Salah satu pencapaiannya yang menonjol adalah menjadi Juara Dunia Rapid U-8 pada tahun 2022, meski usianya dua tahun di bawah batas usia yang ditentukan.

Di sinilah ayahnya menyadari bakatnya yang luar biasa. “Sebelumnya kami belum tahu bagaimana performanya di tingkat global,” kata Kaushik Sriram kepada Chess.com.

Ashwath held Australian GM Ly Mouthun to a draw in Thailand last year. Photo: Private
Ashwath menahan imbang GM Australia Moulthun Ly di Thailand tahun lalu. Foto: Album keluarga.

Dia mengatakan bahwa anaknya mulai mempelajari aturan catur pada usia empat tahun, berkat ChessKid. "Dia belajar sendiri, bermain dengan kakek neneknya," katanya, menekankan bahwa baik dia maupun istrinya tidak bermain catur.

Dia telah mengikuti perkembangan putranya dengan antusiasme, tetapi juga sedikit terkejut. "Sungguh menakjubkan karena tidak ada tradisi olahraga dalam keluarga kami. Setiap hari membawa penemuan baru, dan terkadang kami merasa bingung dalam mencari jalur yang tepat untuknya."

Kini Ashwath menghabiskan hingga tujuh jam sehari bermain catur dan menyelesaikan ribuan teka-teki di program catur lamanya. Ini membantu karena dia memiliki apa yang digambarkan ayahnya sebagai ingatan fotografi.

"Dia menyelesaikan teka-teki yang panjang dan kompleks secara visual. Baru-baru ini, dia menyelesaikan seluruh seri buku GM Jacob Aagaard tanpa menggunakan papan catur."

Ashwath doing puzzles on Chess.com. Photo: Private album
Ashwath mengerjakan teka-teki di Chess.com. Foto: Album keluarga.

Sekarang, Ashwath berlatih dengan beberapa pelatih yang kuat. Salah satunya adalah GM Kevin Goh Wei Ming, CEO Federasi Catur Singapura, yang memberikan kesaksian tentang kemampuan taktis luar biasa dari Ashwath. Dia mengungkapkan bahwa Ashwath saat ini adalah anggota dari tim Under-14 mereka, yang dilatih oleh GM Thomas Luther dan Andrey Kvon.

"Dia sangat tajam secara taktis, terutama karena banyak latihan, dan kami berusaha membangun pemahamannya secara strategis," kata Goh.

Dia memberikan contoh studi terkenal oleh IM Yochanan Afek, yang berhasil diselesaikan oleh anak delapan tahun tersebut dalam waktu kurang dari tiga menit sebelum tidur. Bisakah Anda menemukan bagaimana Putih menang?

Goh menambahkan:

"Keluarganya sangat mendukung dan tidak memberikan tekanan berlebihan pada Ashwat—mereka membiarkan anak tersebut mengejar targetnya sendiri. Kami bangga dengan  Ashwath, tetapi tidak menetapkan target khusus untuknya dan membiarkannya tumbuh dengan kecepatannya sendiri. Rekor dunia ini hanyalah bonus."

Bagi Ashwath, masa depannya terlihat cerah. Dalam wawancara dengan sebuah surat kabar Singapura tahun lalu, dia menyatakan harapannya untuk mencapai rating 2000 dan meraih gelar Master Kandidat, dan kemudian mencapai 2700 "dengan bermain catur menyerang," seperti idolanya GM Mikhail Tal.

Ketika ditanya apakah dia akan terus bermain secara kompetitif, dia dengan mantap menjawab: "Ya, sampai saya menjadi juara dunia."

Ashwath adalah bagian dari generasi ajaib yang tampaknya mengubah norma-norma permainan dengan hasil luar biasa yang sebelumnya hampir tidak pernah terjadi lima hingga 10 tahun lalu. Sebagian besar anak-anak pada usia delapan tahun hanya mengenal aturan catur, tetapi sekarang mereka tampaknya mampu bersaing dengan pemain-pemain bergelar kuat.

Secara spesifik, generasi tahun 2015 tampaknya menjadi kekuatan yang luar biasa. Selain Ivanovic, Chess.com juga meliput kemenangan sensasional oleh WCM Bodhana Sivanandan, yang menggegerkan dunia catur dengan meraih tiga medali emas di World Youth Chess Championships, dan Roman Shogdzhiev, yang berhasil mengalahkan lima grandmaster di Kejuaraan Dunia Rapid & Blitz.

Siapa tahu, mungkin kita akan segera menyaksikan anak berusia 10 tahun menjadi grandmaster!

TarjeiJS
Tarjei J. Svensen

I am a chess journalist on Chess.com, the site you are playing on. Hope you enjoy my stories. Let me know if you have any tips on what I should write about!

Selengkapnya dari TarjeiJS
Anak Berusia 8 Tahun Cetak Sejarah - Menjadi Pemain Termuda yang Mengalahkan Grandmaster dalam Catur Klasik

Anak Berusia 8 Tahun Cetak Sejarah - Menjadi Pemain Termuda yang Mengalahkan Grandmaster dalam Catur Klasik

Eksklusif: Carlsen Pastikan Tidak Akan Ikut dalam Turnamen Kandidat 2024

Eksklusif: Carlsen Pastikan Tidak Akan Ikut dalam Turnamen Kandidat 2024