Warta
Nepomniachtchi dan Tan Menjadi Pemimpin Tunggal, Nakamura Mengalahkan Praggnanandhaa
Nepomniachtchi memenangkan pertandingan selama enam-jam untuk kembali memimpin. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Nepomniachtchi dan Tan Menjadi Pemimpin Tunggal, Nakamura Mengalahkan Praggnanandhaa

AnthonyLevin
| 0 | Liputan Acara Catur

Babak ke-11 dari Turnamen Kandidat FIDE 2024 menampilkan tiga pertandingan yang berakhir dengan kemenangan. GM Ian Nepomniachtchi berhasil memenangkan pertandingan terpanjang saat bermain sebagai Hitam melawan GM Vidit Gujrathi, yang membuatnya kembali menjadi pemimpin tunggal. Di belakangnya, dengan selisih setengah poin, ada GM Hikaru Nakamura yang mengalahkan GM Praggnanandhaa Rameshbabu juga dengan buah Hitam, dan GM Gukesh Dommaraju, yang mencatat hasil imbang vs. GM Fabiano Caruana. Pertandingan ketiga yang menentukan adalah kemenangan miniatur GM Alireza Firouzja atas GM Nijat Abasov.

Persaingan di Turnamen Kandidat Wanita FIDE 2024 semakin sengit setelah tiga pertandingan berakhir dengan kemenangan. GM Tan Zhongyi kembali memimpin tunggal setelah mengalahkan GM Kateryna Lagno. GM Lei Tingjie berada setengah poin di belakang, setelah lolos dari posisi kalah melawan GM Anna Muzychuk. Unggulan teratas GM Aleksandra Goryachkina hampir dipastikan keluar dari persaingan setelah kalah dari GM-elect Vaishali Rameshbabu.

Babak ke-12 akan berlangsung pada hari Jumat, 19 April dimulai pukul 01:30 WIB dini hari.

Klasemen - Kandidat

Klasemen - Kandidat Wanita


Dengan total 19 kemenangan, Turnamen Kandidat tahun ini memecahkan rekor sebagai turnamen dengan jumlah kemenangan terbanyak setelah 11 babak sepanjang sejarah (format ini dimulai sejak 2013). Sedikit mengejutkan, dengan persaingan yang sangat ketat, tim statistik kami memperkirakan ada 2/3 kemungkinan kita tidak akan menyaksikan tiebreak, dan akan ada pemenang tunggal. Nepomniachtchi, dalam tiga partisipasinya di Turnamen Kandidat, selalu berada di puncak klasemen sementara.

Hari istirahat sebelum babak ini secara kebetulan bertepatan dengan Titled Tuesday Chess.com. Beberapa peserta kandidat turut serta, termasuk Nakamura (menempati posisi pertama dalam turnamen sesi kedua), GM Fabiano Caruana (posisi kedua), Firouzja (posisi ke-10), dan Vidit (posisi ke-38).

Nakamura memenangkan Titled Tuesday ke-69-nya dan juga finish ketiga dalam turnamen sesi pertama. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Dulu dianggap sebagai tabu, bahkan tidak terpikirkan—bermain catur kilat selama ajang penting seperti ini—kini telah menjadi hal yang lumrah. Firouzja menjelaskan dalam wawancaranya: "Itu membuat saya tetap tajam dan terus berpikir tentang catur." Meskipun hal itu berhasil bagi Nakamura dan Firouzja, hal yang sama tidak berlaku untuk Vidit. Nepomniachtchi tidak ikut serta dan tetap tampil baik dalam turnamen ini.

Kandidat: Nepomniachtchi Mencetak Kemenangan Besar

Ada tiga pertandingan menentukan dalam babak sengit ini. Meskipun Nepomniachtchi, Gukesh, dan Nakamura adalah yang paling berpotensi untuk menang, Caruana, yang tertinggal satu poin dari pemimpin, masih memiliki peluang.

Caruana mencatat satu-satunya hasil imbang hari itu melawan Gukesh. Dia menjelaskan: "Saya memiliki posisi yang sedikit lebih buruk sepanjang permainan, jadi saya tidak terlalu kecewa. Yang terpenting adalah jika saya kalah, saya hampir pasti keluar dari persaingan... Saya masih memiliki dua kesempatan dengan buah Putih dalam tiga pertandingan terakhir."

... jika saya kalah, saya hampir pasti keluar dari persaingan.

—Fabiano Caruana

Gukesh, yang sebelum babak ini diprediksi sebagai kandidat terkuat untuk memenangkan turnamen, berhasil mencapai posisi yang menguntungkan dalam Gambit Menteri, tetapi langkah 27.fxg5 memulai pertukaran besar-besaran. Putih memenangkan satu pion, tetapi Hitam berhasil lolos dengan skak abadi.

Nepomniachtchi memenangkan pertandingan terakhir babak ini, yang bisa dikatakan sebagai yang paling krusial. Dalam keseluruhan turnamen, dia tampaknya selalu sedikit lebih unggul dari rekan-rekannya setiap saat. Sama seperti Vidit yang memenangkan kedua pertandingannya melawan Nakamura, Nepomniachtchi sekarang juga telah mengalahkan Vidit dalam kedua pertandingan mereka.

Setelah pertukaran menteri di awal Pertahanan Petroff, Vidit memiliki dua kesempatan untuk memenangkan permainan. Tetapi dengan sedikit waktu saat mereka mendekati langkah ke-40, di mana mereka akan mendapat tambahan 30 menit lagi, dia tidak dapat mewujudkannya.

Harapan Vidit untuk memenangkan turnamen telah sirna. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Yang pertama adalah 34.h5!, yang direspons oleh Nepomniachtchi dengan: "Saya memperkirakannya, tapi oke, pada titik ini saya sudah melewatkan banyak hal dan saya sedikit terganggu." Kesempatan kedua dan terakhir adalah 37.Kxd5 (atau 37.Gc1), sesuatu yang dilewatkan oleh Nepomniachtchi.

Dalam permainan akhir yang komplikasi, Nepomniachtchi tampak menekan, dan akhirnya dia berhasil dengan 59.Ra3?! Bb4! 60.Kb2+ Rd2. GM Rafael Leitao membahas Game of the Day di bawah ini.

Nakamura melakukan kejutan melawan Praggnanandhaa pada langkah ketiga Gambit Menteri, dalam Variasi Krause. Dia kemudian mengatakan: "Saya sudah menyiapkan kejutan sejak awal turnamen, dan sebenarnya, saya memilih untuk tidak memainkannya melawan Abasov karena menurut saya itu terlalu berimbang."

Saya sudah menyiapkan kejutan sejak awal turnamen.

—Hikaru Nakamura

Praggnanandhaa menyesal tidak memeriksa varian tersebut bersama sekondannya, GM Peter Svidler: "Kami baru saja mendiskusikannya secara lisan, tetapi saya seharusnya melihatnya."

Praggnanandhaa berpikir selama 10 menit sebelum menuju variasi utama, tetapi "sepenuhnya melewatkan 16...Ba6." Endgame berjalan seimbang, tetapi Praggnanandhaa berkata tentang 19.Gxc6, "Saya mulai bermain untuk meraih kemenangan, dan itu adalah keputusan yang buruk."

Satu kesalahan sangat berdampak di Turnamen Kandidat. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Meskipun dia melihat opsi remis yang lebih mudah sebelumnya, setelah 24...g6, Praggnanandhaa mengatakan, "Saya tidak tahu harus melakukan apa." Dan setelah 29.Re3? (kedua pemain melewatkan 29.Re1!!), Nakamura beralih dari menyerang raja untuk akhirnya menjebak kuda dan memenangkan permainan.

Anda bisa mendengarkan pemikiran Nakamura tentang permainan tersebut di bawah ini.

Pertandingan Firouzja-Abasov tidak akan berpengaruh pada pemenang turnamen, tetapi itu adalah penampilan yang kuat bagi pemain nomor satu Prancis tersebut setelah menderita kekalahan keempatnya di babak sebelumnya.

Firouzja memulai dengan 1.Kf3 Kf6 2.b3, seperti yang dia lakukan melawan Nepomniachtchi di babak sembilan. Dia menjelaskan kepada FM Mike Klein: "[Abasov] sangat siap di turnamen ini, jadi itu strategi yang sama melawan Nepo karena mereka memainkan Petroff."

Pembukaan ini menghasilkan kemenangan 24-langkah setelah satu kesalahan yang menentukan oleh Abasov, 15...e5?? 16.Kc4!. Ini adalah permainan di mana satu kesalahan besar dapat menjadi penentu, dan Firouzja tidak memberikan kesempatan.

Pemain berbakat berusia 20 tahun itu menegaskan bahwa dia tidak akan berhenti bermain catur, dengan mengatakan kepada Klein: "Di siaran langsung saya, jika Anda menonton permainan blitz saya, saya sudah sering mengatakannya." Dia menambahkan: "Ini adalah turnamen yang sulit, tentu saja...tetapi ini adalah pengalaman yang baik, untuk pembelajaran."

Ini adalah turnamen yang sulit, tentu saja...tetapi ini adalah pengalaman yang baik, untuk pembelajaran.

—Alireza Firouzja

Meskipun dia tidak akan menjadi pemenang turnamen, penampilannya akan memengaruhi siapa yang akan menang. Di sisa babak, Firouzja akan melawan Nakamura (babak 12), Gukesh (babak 13), dan Vidit (babak 14).

2.b3 membawa keberhasilan bagi Firouzja dalam dua pertandingan. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Ada tiga babak tersisa dalam turnamen panjang ini, dan setiap papan akan menentukan. Setelah meraih kemenangan dengan buah Hitam, Nepomniachtchi akan bermain dengan buah Putih dalam pertandingan berikutnya melawan Praggnanandhaa. Nakamura akan berusaha meraih kemenangan melawan Firouzja, dan Gukesh mungkin perlu melakukan hal yang sama dengan bermain sebagai Hitam melawan Abasov untuk tetap dalam persaingan. Caruana juga harus menang melawan Vidit jika ingin mengejar ketertinggalannya.

Kandidat Wanita: Dua Grandmaster China Tetap Memimpin

Sama seperti di Turnamen Kandidat, ada tiga pertandingan yang berakhir dengan kemenangan dan satu hasil remis di Kandidat Wanita. Namun, hasil remis Lei-Muzychuk hampir berakhir sebagai kemenangan keempat.

Lei telah memenangkan empat dari lima pertandingan sebelumnya, dan memegang buah Putih melawan Muzychuk tampak sebagai pairing yang bagus di atas kertas. Muzychuk adalah satu-satunya pemain yang belum pernah menang, meskipun dia telah mendapatkan beberapa posisi yang menjanjikan.

Lei adalah penantang gelar juara dunia wanita sebelumnya. Bisakah dia melakukannya lagi? Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Dengan 18.Mc1!?, Lei mengorbankan pion dan kemudian gajah untuk langsung menyerang raja lawan. Bahkan, dia memiliki kesempatan untuk memenangkan permainan dengan 22.Rh2!!, sebuah "king tuck" ala Kasparov, dan serangkaian langkah brilian yang sulit dipercaya bisa terjadi dalam permainan nyata. Tetapi setelah Lei melewatkan kesempatan itu, justru Muzychuk yang dengan cermat mengonversi keunggulan, mencapai permainan akhir dengan dua gajah ekstra... namun akhirnya membiarkan terjadinya skak abadi.

Ini adalah kegagalan yang memilukan bagi Muzychuk yang tampaknya tidak dapat membawa pulang satu poin penuh. Tetapi ini adalah penyelamatan yang sangat dibutuhkan bagi Lei, yang terpaut setengah poin dari pemimpin turnamen.

Pertandingan Tan-Lagno dimulai dengan lambat, dengan kedua pemain menggunakan double fianchetto system dari Putih. Namun, ketegangan jelas terlihat dalam permainan ini karena kedua pemain membuat kesalahan yang mengubah jalannya permainan.

Pertama, Lagno melakukan kesalahan dengan langkah 13.e5?, yang seharusnya bisa membuatnya kehilangan pion secara objektif. Namun, Tan berpikir selama tujuh menit dan melewatkan kesempatan itu. Kemudian pada langkah ke-27, Tan melakukan kesalahan dengan langkah 27.Bc5?, yang seharusnya bisa dibalas dengan 27...f4!!. Namun, kesalahan tersebut juga terlewatkan.

Dua langkah kemudian, Lagno membuat kesalahan terakhir dengan langkah 28...Gxb3??, yang dimainkan saat krisis waktu. Setelah beberapa langkah, dia kalah satu pion dan rajanya akan terkena skakmat.

Tan terus memimpin. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Goryachkina, yang hampir sepanjang turnamen hanya tertinggal setengah poin dari pemimpin, kini terpaut dua poin. Kemungkinan dia tidak akan memenangkan acara ini—kecuali ada kekalahan dari Tan dan juga Lei. Meskipun Goryachkina juga akan bermain dengan buah Hitam melawan Tan di babak ke-13.

Vaishali memainkan Sisilia Alapin dengan sempurna, dan Goryachkina pada dasarnya  membuat kesalahan dengan menolak beberapa tawaran repetisi langkah. Serangan tegas Vaishali berakhir setelah 40.Gxg7?. Namun, Hitam kembali seimbang untuk waktu yang lama, hingga mencapai ending menteri. Vaishali memanfaatkan satu kesempatan untuk menang dengan langkah yang indah.

64...d4? 65.Me5!! pasti akan tercatat dalam buku-buku puzzle. Vaishali membiarkan adanya taktik skak tarik, kemudian menang dengan mempromosikan pionnya menjadi kuda.

Vaishali tidak memiliki harapan untuk memenangkan turnamen dengan 4.5 poin, tapi kemenangan tetaplah kemenangan, terutama melawan unggulan teratas!

Vaishali bersama ibunya. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

IM Nurgyul Salimova berhasil mengalahkan GM Humpy Koneru di babak keempat, namun sang grandmaster India membalas di babak ke-11. Dalam pertahanan Slav, Hitam mengorbankan satu pion untuk kompensasi yang cukup, tetapi setelah satu langkah yang kurang tepat, 20...Bcf8?, semua kompensasi itu lenyap. Humpy kemudian mengonversi pion ekstra tersebut tanpa memberikan kesempatan bagi lawan.

Salimova berada di posisi terbawah dengan 4 poin, sementara Humpy berada di posisi lebih tinggi dengan 5.5 poin, terpaut dua poin dari pemimpin.

Turnamen yang sulit untuk Salimova. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Pada saat ini, sepertinya hanya masalah waktu sebelum salah satu GM China akan memenangkan turnamen. Akankah itu Tan atau Lei? Keduanya akan bermain dengan buah Hitam di babak ke-12. Jika Lagno atau Salimova berhasil memenangkan pertandingan mereka, mungkin tidak lagi menjadi perlombaan yang ketat, tetapi itu juga merupakan tugas yang sulit.

Anda dapat menonton video rekap Turnamen Kandidat di playlist kami. (klik di sini).

Cara Menonton Kandidat
Anda dapat menonton Turnamen Kandidat FIDE 2024 di YouTube dan Twitch Chess24 Indonesia. Permainan juga dapat diikuti melalui Halaman Acara kami.

Siaran langsung dipandu oleh WIM Chelsie Monica dan IM Mohamad Ervan.

Turnamen Kandidat FIDE adalah salah satu turnamen paling penting dalam kalender FIDE. Para pemain bertarung untuk memperoleh kesempatan berkompetisi dalam pertandingan Kejuaraan Dunia FIDE selanjutnya melawan sang Juara Dunia saat ini, GM Ding Liren dan Ju Wenjun.


Liputan sebelumnya:

Pratinjau:

AnthonyLevin
NM Anthony Levin

NM Anthony Levin caught the chess bug at the "late" age of 18 and never turned back. He earned his national master title in 2021, actually the night before his first day of work at Chess.com.

Anthony, who also earned his Master's in teaching English in 2018, taught English and chess in New York schools for five years and strives to make chess content accessible and enjoyable for people of all ages. At Chess.com, he writes news articles and manages social media for chess24.

Email:  anthony.levin@chess.com

Facebook:  https://www.facebook.com/anthony.seikei/ 

Twitter: https://twitter.com/alevinchess

Instagram: https://www.instagram.com/anthonylevinchess/

Selengkapnya dari NM AnthonyLevin
Kejuaraan Dunia Catur Cepat & Kilat FIDE 2024 Akan Diadakan di New York

Kejuaraan Dunia Catur Cepat & Kilat FIDE 2024 Akan Diadakan di New York

Carlsen Kalahkan Nakamura untuk Memimpin Turnamen, Vaishali Raih Kemenangan Klasik Perdana

Carlsen Kalahkan Nakamura untuk Memimpin Turnamen, Vaishali Raih Kemenangan Klasik Perdana