Warta
Remaja Berusia 17-Tahun, Gukesh, Memimpin Turnamen Kandidat dengan Satu Babak Tersisa
Gukesh menjadi pemimpin tunggal setelah babak ke-13. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Remaja Berusia 17-Tahun, Gukesh, Memimpin Turnamen Kandidat dengan Satu Babak Tersisa

AnthonyLevin
| 0 | Liputan Acara Catur

GM Gukesh Dommaraju yang berusia 17-tahun, mengambil alih pimpinan tunggal Turnamen Kandidat FIDE 2024 setelah mengalahkan GM Alireza Firouzja di babak ke-13. GM Ian Nepomniachtchi dan Hikaru Nakamura bermain imbang untuk tetap berada setengah poin di belakang Gukesh. Sementara itu, GM Fabiano Caruana juga bergabung dengan mereka setelah mengalahkan GM Praggnanandhaa Rameshbabu. Memasuki babak terakhir, empat pemain teratas masih memiliki peluang untuk memenangkan turnamen.

GM Tan Zhongyi telah memimpin Turnamen Kandidat Wanita FIDE 2024 selama 12 dari total 13 babak sejauh ini. GM Lei Tingjie adalah satu-satunya pemain yang berada dalam jarak dekat, namun kini tertinggal satu poin penuh setelah kalah melawan GM-elect Vaishali Rameshbabu dalam satu-satunya pertandingan yang menghasilkan kemenangan di babak ini. Tan hanya butuh satu hasil remis lagi untuk memainkan pertandingan kejuaraan dunia berikutnya.

Babak terakhir akan berlangsung pada hari Senin, 22 April dimulai pukul 01:30 WIB dini hari. Jika diperlukan, tiebreak akan dilaksanakan pada hari Selasa di waktu yang sama.

Klasemen - Kandidat

Klasemen - Kandidat Wanita


Kandidat: Remaja India berusia 17-Tahun Memimpin Turnamen Paling Penting di Dunia

Seperti yang disampaikan oleh FM Mike Klein, ini merupakan kali pertama dalam enam tahun—dan tiga Turnamen Kandidat terakhir—kita memiliki seorang pemimpin tunggal yang bukan Nepomniachtchi. Sebelum turnamen dimulai, tidak ada yang memprediksi bahwa peserta termuda akan menjadi pemenang turnamen ini pada usia 17-tahun, tetapi sekarang dia menjadi yang paling mungkin untuk meraihnya.

Gukesh adalah peserta Kandidat ketiga termuda dalam sejarah, setelah GM Magnus Carlsen (usia 16) dan GM Bobby Fischer (juga 16). Setelah babak ini, Gukesh kembali menjadi nomor satu India dan berada di peringkat keenam dunia. Tidak pernah sebelumnya dalam sejarah seorang remaja memenangkan Turnamen Kandidat atau menjadi juara dunia resmi. (GM Ruslan Ponomariov memenangkan Kejuaraan Dunia FIDE knockout pada usia 18-tahun pada 2002, ketika GM Vladimir Kramnik diakui sebagai juara oleh sebagian besar dunia catur.)

Pemain Peluang Langsung Setelah Babak ke-13
Gukesh Dommaraju 56.7%
Hikaru Nakamura 24.0%
Fabiano Caruana 14.0%
Ian Nepomniachtchi 5.3%
Praggnanandhaa Rameshbabu 0.0%
Vidit Gujrathi 0.0%
Alireza Firouzja 0.0%
Nijat Abasov 0.0%

Kemenangan melawan Firouzja pasti terasa istimewa. Selain mendekatkan Gukesh pada gelar dunia yang diidamkan, juga merupakan balas dendam atas kekalahan sebelumnya di babak ketujuh. Gukesh hampir memimpin jika di babak itu menang.

Apakah ini kemenangan terpenting dalam kariernya? Menurut Gukesh, ini penting tetapi bukan yang terpenting.

Firouzja tampaknya mendominasi awal permainan dengan ide ...a5 Ga7 dalam Pembukaan Italia, mengingatkan komentator GM Anish Giri pada permainan Carlsen-Aronian yang luar biasa pada tahun 2015 yang dimenangkan oleh Hitam. Faktanya, Firouzja lah yang memiliki inisiatif berbahaya dalam middlegame dengan serangan pion di sayap raja.

Firouzja tidak punya alasan untuk kecewa dengan pembukaan tersebut. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Gukesh berhasil menetralkan serangan sebelum mendapatkan tambahan waktu 30 menit di langkah ke-40, dan lima langkah kemudian Firouzja menawarkan pertukaran menteri yang meragukan setelah berpikir sekitar satu menit. "[45...]Mg6? telah mengakhiri harapan untuk serangan balik," kata Gukesh, dan dia "sangat senang" melihatnya. Engine menilai bahwa posisi tersebut sudah kalah.

GM Rafael Leitao menjelaskan konversi yang tenang dalam permainan akhir, yang mungkin menjadi titik penting di jalan menuju gelar dunia.

Ketika ditanya dalam konferensi pers apakah Gukesh mulai merasa excited sekarang karena telah begitu dekat dengan kemenangan, Gukesh mengatakan: "Saya telah merasa antusias dan excited dengan cara yang sama sejak babak pertama... Secara umum, mental saya tetap sama."

Ketika ditanya tentang rencananya melawan Nakamura, yang pastinya akan berusaha untuk menang dengan buah Putih, Gukesh mengatakan "Sepertinya saya akan menggunakan strategi yang sama dan berusaha untuk bermain dengan baik." Hasil imbang akan menjadi hasil yang cukup bagi Gukesh untuk menjamin setidaknya tiebreak.

Pemain yang menjadi sorotan saat ini. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Dia juga berbagi dengan penuh wawasan bahwa keunggulan usianya bisa menjadi kekuatan: "Meskipun saya masih muda dan mungkin kurang pengalaman, tetapi ada juga beberapa keuntungan. Dalam turnamen panjang seperti ini, lebih mudah untuk tetap fokus pada usia saya." Gukesh juga mengatakan bahwa dia hampir setiap hari berolahraga—tenis adalah favoritnya—dan secara teratur berlatih yoga, yang pasti membantu daya tahan tubuhnya.

Dalam turnamen panjang seperti ini, lebih mudah untuk tetap fokus pada usia saya.

—Gukesh Dommaraju

Pertandingan penting berikutnya adalah pertemuan antara mantan pemimpin turnamen: Nepomniachtchi vs. Nakamura. Pertandingan ini ternyata berakhir dengan cepat, meskipun ada beberapa momen rumit dalam permainan singkat tersebut.

Nakamura membuat kejutan pertama dengan 5...Kge7!?, sebuah variasi yang jarang terjadi dalam Ruy Lopez, untuk menciptakan permainan baru. Namun, sideline tersebut tidak berhasil; setelah 14...d5? 15.exd5 Mxd5 16.Ke4 Md8, Nepomniachtchi menyebutnya sebagai "posisi yang menyenangkan setelah pembukaan." Dia juga mengakui, "Saya mempelajari variasi pembukaan ini sebelumnya, tetapi sayangnya saya tidak bisa mengingat langkah-langkahnya."

Langkah 17.Ge2? dari Nepomniachtchi, justru memberi kesempatan pada Nakamura. Nakamura menemukan langkah penting 17...f5! dan permainan segera berakhir dengan hasil imbang. Kedua pemain tidak ingin mengambil risiko lebih lanjut.

Terjadi sedikit kebingungan saat para pemain mengulangi tiga atau empat kali langkah sebelum berjabat tangan remis. Posisi pertama kali muncul pada langkah 22...c5, tetapi karena Putih memiliki opsi en passant, posisi tersebut tidak dihitung sebagai bagian dari repetisi.

Pertandingan terakhir Nepomniachtchi dengan buah Putih. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Nakamura memberi tahu Klein tentang pembukaannya: "Saya agak terkejut sebenarnya bahwa Ian hanya memainkan Spanyol... Saya merasa ini adalah kesempatan besar baginya." Mengingat Nepomniachtchi akan bermain dengan buah Hitam di babak ke-14 melawan Caruana, mungkin bermain sedikit lebih berani dalam permainan ini bisa meningkatkan peluangnya. Kita tidak akan pernah tahu.

Anda dapat mendengarkan pemikiran Nakamura dalam video ulasannya di bawah ini:

Caruana telah memenangkan dua dari tiga pertandingan terakhirnya untuk tetap menjaga harapannya di turnamen ini. GM Daniel Naroditsky mengungkapkan: "Sejarah catur mungkin akan ditulis berdasarkan permainan ini." Caruana hanya butuh satu kemenangan lagi untuk mencapai tiebreak, yang merupakan skenario terbaik bagi dirinya.

Sejarah catur mungkin akan ditulis berdasarkan permainan ini.

—Daniel Naroditsky 

Sejarah catur sedang tercipta? Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Dalam Sisilia Rossolimo, Caruana mengatakan bahwa Putih akan sedikit lebih unggul jika Praggnanandhaa memainkan 15.Bb1, tetapi 15.Mh3? adalah "kesalahan besar karena saya mendapatkan segalanya satu tempo lebih cepat." Menghadapi serangan yang tidak seimbang, grandmaster India itu terpaksa mengorbankan kualitas. Meskipun engine mengonfirmasi bahwa posisi tersebut dapat dipertahankan, namun dalam praktiknya terbukti sulit.

Meskipun Caruana mengkritik dirinya sendiri karena menukarkan menteri dengan 43.Mh5!?, sebuah langkah yang sulit dinilai oleh komentator, dia mampu menembus sayap menteri dan berhasil.

Kita menghadapi situasi unik di mana baik Caruana maupun Nepomniachtchi harus bermain untuk menang di babak terakhir. Caruana mengatakan kepada Klein: "Ini cukup tidak biasa... Saya tidak bisa memikirkan situasi di mana kedua pemain harus menang. Itu benar-benar aneh, dan tentu saja peringkat kedua tidak terlalu berarti di sini."

... dan tentu saja peringkat kedua tidak terlalu berarti di sini.

—Fabiano Caruana

Pertandingan Vidit-Abasov adalah satu-satunya pertandingan yang tidak akan berdampak pada pemenang turnamen dan juga pertandingan pertama yang berakhir. Mereka memainkan Petroff dan berakhir dengan repetisi langkah.

Vidit vs. Abasov. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Turnamen akan berakhir dengan dramatis, di mana keempat pemain yang masih memiliki peluang saling berhadapan. Nakamura harus menang melawan Gukesh, sementara Gukesh cukup dengan hasil imbang akan menjamin adanya tiebreak, dan jika menang tentu akan membuatnya juara. Dalam pertandingan Caruana vs. Nepomniachtchi, salah satunya harus menang—hasil remis tidak akan cukup.

Kandidat Wanita: Tan Tetap Mendominasi

Tan hanya kalah satu kali sepanjang turnamen dan selalu memimpin. Dia hampir pasti akan memenangkan turnamen ini. Bahkan jika ada kejutan besar dengan Lei bangkit dari kekalahan, Juara Dunia Wanita dipastikan tetap berada di tangan China untuk siklus berikutnya.

Pemain Peluang Langsung Setelah Babak ke-13
Tan Zhongyi 98.0%
Lei Tingjie 2.0%
Aleksandra Goryachkina 0.0%
Humpy Koneru 0.0%
Kateryna Lagno 0.0%
Nurgyul Salimova 0.0%
Anna Muzychuk 0.0%
R Vaishali 0.0%

Meskipun tidak akan menjadi juara dunia kali ini, Vaishali akan meninggalkan Toronto dengan penuh keyakinan. Setelah mengalami empat kekalahan berturut-turut, dia sekarang berhasil memenangkan (!) empat pertandingan secara beruntun melawan para wanita terbaik di dunia.

Dalam sebuah Sisilia mirip Alapin, Vaishali mendapatkan keunggulan pembukaan tetapi melepaskannya dengan 23.Kh4? ketika waktu semakin menipis. "Posisi Lei sudah baik-baik saja, tapi oke, saya terus bermain dan merasa mulai memiliki sedikit keunggulan," kata Vaishali setelah itu. Pada akhirnya, posisi Lei runtuh dalam endgame menteri setelah satu kesalahan 67...Rf7??, ketika skak abadi hampir terjadi. Vaishali mengonversinya menjadi endgame raja dan pion yang menang.

Kekalahan yang sulit bagi Lei, yang secara teoritis masih memiliki peluang untuk juara. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Tiga pertandingan lainnya berakhir remis, meskipun GM Kateryna Lagno gagal mengonversi keunggulan satu perwiranya melawan IM Nurgyul Salimova.

Lagno terlihat sangat kecewa dengan hasil pertandingannya, meskipun dia mengakui bahwa itu "tidak penting" karena dia tidak memiliki peluang untuk memenangkan turnamen. "Tentu saja, posisi saya benar-benar menang, tetapi setelah langkah ke-40 saya mulai membuat kesalahan, jadi saya hanya bisa menyalahkan diri sendiri."

Sebenarnya itu akan menjadi kemenangan yang bagus: menyeimbangkan pembukaan Catalan dengan buah Hitam, menyusun serangan dari posisi yang seimbang, dan akhirnya memenangkan satu perwira di endgame. Namun, kesalahan telah menghapus semua itu.

Pertandingan antara Tan vs. GM Aleksandra Goryachkina adalah pertandingan utama, tetapi berakhir dengan cepat setelah pertukaran menteri di awal dan struktur pion simetris dalam Pembukaan Gambit Menteri. Ini adalah hasil yang disambut baik oleh Tan mengingat dia juga ingin meminimalkan risiko.

Hasil yang nyaman bagi Tan, dan akhir perjalanan bagi Goryachkina. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Pertandingan antara GM Humpy Koneru vs. GM Anna Muzychuk berlangsung solid dalam pembukaan Gambit Menteri, di mana Hitam menyeimbangkan posisi dengan nyaman. Muzychuk merusak struktur pion Putih dengan 17...Gxf3, tetapi kelemahan tersebut tidak cukup untuk memenangkan permainan. Pada akhirnya, kedua pemain menyetujui hasil remis dengan skak abadi dalam endgame menteri.

Senyum sebelum pertandingan. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Jadi, tinggal satu hari lagi. Satu-satunya kemungkinan untuk adanya tiebreak adalah jika Lei menang dan Tan kalah. Namun, hasil lainnya akan menghasilkan kemenangan bagi Tan dan mengakhiri turnamen ini.

Anda dapat menonton video rekap Turnamen Kandidat di playlist kami. (klik di sini).

Cara Menonton Kandidat
Anda dapat menonton Turnamen Kandidat FIDE 2024 di YouTube dan Twitch Chess24 Indonesia. Permainan juga dapat diikuti melalui Halaman Acara kami.

Siaran langsung dipandu oleh WIM Chelsie Monica dan IM Muhammad Lutfi Ali.

Turnamen Kandidat FIDE adalah salah satu turnamen paling penting dalam kalender FIDE. Para pemain bertarung untuk memperoleh kesempatan berkompetisi dalam pertandingan Kejuaraan Dunia FIDE selanjutnya melawan sang Juara Dunia saat ini, GM Ding Liren dan Ju Wenjun.


Liputan sebelumnya:

Pratinjau:

AnthonyLevin
NM Anthony Levin

NM Anthony Levin caught the chess bug at the "late" age of 18 and never turned back. He earned his national master title in 2021, actually the night before his first day of work at Chess.com.

Anthony, who also earned his Master's in teaching English in 2018, taught English and chess in New York schools for five years and strives to make chess content accessible and enjoyable for people of all ages. At Chess.com, he writes news articles and manages social media for chess24.

Email:  anthony.levin@chess.com

Facebook:  https://www.facebook.com/anthony.seikei/ 

Twitter: https://twitter.com/alevinchess

Instagram: https://www.instagram.com/anthonylevinchess/

Selengkapnya dari NM AnthonyLevin
Carlsen Kalahkan Nakamura untuk Memimpin Turnamen, Vaishali Raih Kemenangan Klasik Perdana

Carlsen Kalahkan Nakamura untuk Memimpin Turnamen, Vaishali Raih Kemenangan Klasik Perdana

Firouzja Kalahkan Carlsen Dua Kali di Grand Final, Memenangkan Chess.com Classic 2024

Firouzja Kalahkan Carlsen Dua Kali di Grand Final, Memenangkan Chess.com Classic 2024