Warta
Gukesh Ciptakan Sejarah Sebagai Juara Kandidat Termuda, Tan Raih Kemenangan di Kategori Wanita

Gukesh Ciptakan Sejarah Sebagai Juara Kandidat Termuda, Tan Raih Kemenangan di Kategori Wanita

AnthonyLevin
| 1 | Liputan Acara Catur

Setelah bermain selama 14-babak dan lebih dari tiga minggu, GM Gukesh Dommaraju yang baru berusia 17-tahun, berhasil meraih kemenangan dalam Turnamen Kandidat FIDE 2024, menjadikannya pemain termuda dalam sejarah yang berhasil memenangkan ajang tersebut. Gukesh akan bermain melawan GM Ding Liren untuk memperebutkan gelar Juara Dunia akhir tahun ini.

Dalam pertandingan yang sangat ketat selama hampir enam jam, GM Fabiano Caruana gagal mengamankan kemenangan melawan GM Ian Nepomniachtchi, sehingga mengakhiri turnamen tanpa perlu melanjutkan ke babak tiebreak. Dengan hasil imbang dalam pertandingan tersebut, hasil imbang dari pertandingan Gukesh melawan GM Hikaru Nakamura sudah cukup untuk mengamankan kemenangan dalam turnamen.

Tan Zhongyi, mantan Juara Dunia Wanita, berhasil meraih kemenangan dalam Turnamen Kandidat Wanita FIDE 2024 dengan selisih 1.5-poin setelah memimpin turnamen sepanjang waktu. Dia memperoleh keunggulan melawan GM Anna Muzychuk, namun hasil imbang sudah cukup untuk memastikan kemenangan dalam turnamen. Tan akan menghadapi GM Ju Wenjun di Kejuaraan Dunia Wanita FIDE berikutnya pada tahun 2025, yang akan menjadi rematch dari pertandingan mereka pada tahun 2018, di mana Tan mengalami kekalahan.

Klasemen Akhir - Kandidat

Klasemen Akhir - Kandidat Wanita


Kandidat: Gukesh Mencatat Sejarah

Prestasi Gukesh bulan ini memecahkan sejumlah rekor. Usianya baru 17 tahun, dan dia sudah menjadi pemain termuda yang berhasil meraih kemenangan dalam Turnamen Kandidat dengan selisih lebih dari tiga tahun. Gukesh akan berpartisipasi dalam Kejuaraan Dunia pertama yang tidak melibatkan pemain dari Eropa, juga menjadi Kejuaraan Dunia pertama di mana semua pesertanya berasal dari Asia (kecuali kejuaraan dunia wanita).

Saat ini, Gukesh menjadi pecatur nomor satu India berdasarkan ratingnya, dan setelah turnamen ini, ratingnya lebih tinggi daripada Juara Dunia saat ini, yang menempati peringkat ketujuh dunia, hanya selisih satu poin. Rating performanya adalah 2847 dalam 14 babak.

Pemenang Kandidat Termuda

Pemain Usia Tahun
Gukesh Dommaraju 17 tahun, 10 bulan, 24 hari 2024
Garry Kasparov 20 tahun, 11 bulan, 27 hari 1983/84
Magnus Carlsen 22 tahun, 2 bulan, 4 hari 2013
Mikhail Tal 22 tahun, 11 bulan, 20 hari 1959
Anatoly Karpov 23 tahun, 5 bulan, 30 hari 1974
Viswanathan Anand 25 tahun, 3 bulan, 11 hari 1994/95
Fabiano Caruana 25 tahun, 7 bulan, 28 hari 2018

Pertandingan Kejuaraan Dunia belum memiliki jadwal tetap, namun dipastikan akan diselenggarakan pada akhir tahun ini. Jika Gukesh berhasil memenangkannya, dia akan menjadi Juara Dunia Catur Resmi termuda dalam sejarah. Perlu dicatat bahwa GM Ruslan Ponomariov memenangkan Kejuaraan Dunia FIDE knockout pada tahun 2002 di usia 18-tahun, tetapi pada saat itu gelar dunia terbagi; GM Vladimir Kramnik, dan pemain yang dikalahkannya pada tahun 2000, Garry Kasparov, tidak berpartisipasi.

Gukesh lahir di Chennai, India, kota di mana mantan Juara Dunia Anand dibesarkan. Pada usianya yang masih tujuh tahun, GM Magnus Carlsen menjadi Juara Dunia pertama kali pada tahun 2013, dan pertandingan itu berlangsung di kota kelahirannya. Gukesh mengatakan kepada FM Mike Klein bahwa dia masih mengingat momen tersebut: "Saat itu saya baru mulai belajar catur dan saya ingat mengunjungi aula untuk menyaksikan salah satu pertandingannya. Itu merupakan momen besar. Saya baru mulai bermain catur dan hal besar seperti itu terjadi di kota kelahiran saya."

11 tahun kemudian, anak itu telah tumbuh menjadi seorang pemuda yang akan duduk di meja yang sama di Kejuaraan Dunia, secara kiasan.

Gukesh, penantang Kejuaraan Dunia berikutnya. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Pertandingan Nakamura vs. Gukesh dianggap sebagai yang paling krusial, meskipun tidak terlalu kacau. Gukesh mengatakan kepada Klein: "Saya hanya fokus untuk bermain dengan baik dan melihat bagaimana hasilnya." Ternyata hasil imbang sudah cukup untuk meraih kemenangan dalam turnamen, namun Gukesh tetap siap untuk bermain tiebreak jika Caruana atau Nepomniachtchi berhasil memenangkan pertandingan mereka.

"Dia tidak pernah sedetik pun lebih buruk (posisinya) dalam permainan ini," kata GM Robert Hess mengenai permainan Gukesh. Saat menghadapi pembukaan Gambit Menteri Diterima, Nakamura mencoba langkah ambigu 7.a3, yang cukup mengejutkan tetapi diantisipasi oleh Gukesh. Nakamura kemudian menyebutnya sebagai "sedikit ketidakakuratan."

Dia tidak pernah sedetik pun lebih buruk (posisinya) dalam permainan ini.

—Robert Hess

Pertandingan yang harus dimenangkan oleh Nakamura. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Carlsen sempat bergabung dengan siaran langsung di awal permainan dan awalnya mengkritik langkah 10...cxd4 Gukesh—"sebuah langkah yang tidak saya suka"—Namun, kemudian Carlsen mengubah pendapatnya. "Saya menyukai apa yang telah dilakukan oleh Gukesh. Saya bahkan tidak memikirkan tentang [11.]...b4!... Sepertinya saya belum pernah melihatnya sebelumnya."

Saya menyukai apa yang telah dilakukan oleh Gukesh.

—Magnus Carlsen

Nakamura mengatakan dalam rekap videonya: "Ketika Gukesh memainkan pembukaan ini dan menemukan langkah ...b4! pada langkah ke-11, itu langkah yang sangat bagus... setelah itu, saya tidak pernah benar-benar memiliki peluang apa pun hari ini."

Nakamura yang perlu memenangkan pertandingan, mengorbankan satu pion untuk menciptakan peluang, namun mereka mencapai posisi di mana hanya Gukesh yang memiliki keunggulan. Momen krusial terjadi saat Nakamura menawarkan pertukaran menteri dengan 24.Mb5dan Gukesh memiliki pilihan untuk mempertahankan menteri dan bermain untuk kemenangan. Namun dalam permainan tersebut, Gukesh menukarkan menteri dan Nakamura bertahan dalam endgame dengan kalah pion, meskipun masih memerlukan banyak langkah untuk menyelesaikannya.

Anda dapat mendengarkan pemikiran Nakamura tentang permainan tersebut dalam video di bawah ini:

Pertandingan antara Caruana dan Nepomniachtchi adalah pertandingan yang harus dimenangkan oleh kedua pihak, situasi yang jarang terjadi dalam catur. Sebuah hasil imbang akan mengeliminasi kedua pemain dari persaingan untuk tempat pertama, yang merupakan satu-satunya posisi yang penting dalam turnamen ini, dan inilah yang akhirnya terjadi.

Dalam Variasi Ragozin Gambit Menteri Ditolak, Nepomniachtchi melakukan dorongan pion sayap raja dengan 6...h6 dan 7...g5 untuk mendapatkan ruang, meskipun ini menciptakan kelemahan dalam posisinya. Permainan pembukaannya ambisius dan solid, meskipun akhirnya tidak berjalan seperti yang diharapkan.

Pertandingan yang harus dimenangkan oleh kedua pemain. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Carlsen mengkritik penggunaan waktu Nepomniachtchi pada langkah 15...Me7, yang melewatkan 15...gxf4, dan 16...Gxc3: "Ian tidak menggunakan banyak waktu dan dia memainkan dua langkah impulsif berturut-turut... Saya tidak mengerti." Nepomniachtchi mengatakan dalam konferensi pers: "Saya mencampuradukkan semua ide. Ini sering terjadi ketika Anda memainkan pembukaan yang tidak Anda kenal." Tidak lama setelah itu, Caruana mulai mengungguli lawannya.

Ian tidak menggunakan banyak waktu dan dia memainkan dua langkah impulsif berturut-turut.

—Magnus Carlsen

Caruana mencapai posisi yang berpotensi untuk menang, tetapi dia harus melakukan 10 langkah lagi dalam waktu kurang dari 10 menit untuk mendapatkan tambahan waktu. Langkah 39.Gh7?! berujung pada 39...Bxg5!, meskipun Caruana mengatakan bahwa dia tidak melewatkan taktik ini; dia hanya berpikir masih dalam posisi menang. Namun setelah 41.Ra1??, yang dimainkan dalam dua menit setelah baru saja mendapatkan tambahan waktu, kemenangan secara objektif hilang begitu saja.

Selanjutnya, terjadi endgame yang sangat rumit di mana kedua pemain membuat sejumlah kesalahan yang tak terhitung jumlahnya. Caruana memiliki beberapa peluang untuk memenangkan permainan, tetapi posisinya—ditambah dengan kegugupan—terlalu rumit dalam praktiknya.

Pertandingan tersebut berakhir pada langkah ke-109, ketika Caruana telah menggunakan semua peluang yang tersisa. GM Rafael Leitao menjelaskannya dengan detail di bawah ini:

Kedua pemain gagal memenangkan pertandingan. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Abasov-Praggnanandhaa merupakan satu-satunya pertandingan yang berakhir dengan kemenangan di babak tersebut, di mana Praggnanandhaa memenangkan dari sisi Hitam menggunakan Pertahanan Hindia Raja. Ini adalah contoh yang bagus di mana pertukaran menteri tidak membantu menyederhanakan posisi. Langkah 33.Me1 memberikan peluang kuat bagi Hitam dengan langkah 34...b5! dan Putih tidak dapat mempertahankan kelemahannya.

Ini merupakan pertama kalinya kedua pemain berpartisipasi dalam Turnamen Kandidat. Bagi Praggnanandhaa, ini adalah hasil yang cukup baik untuk turnamen yang awalnya tampak menjanjikan. Dia berhasil mencapai 50 persen dan hanya kehilangan beberapa poin rating.

Abasov juga menyadari bahwa dia akan menghadapi tantangan yang berat. Dalam format ini, dia menjadi pemain kedua yang tidak memenangkan satu pertandingan pun; GM Anish Giri bermain imbang dalam seluruh 14-pertandingan pada tahun 2016.

Abasov-Praggnanandhaa masih bertarung di babak terakhir. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Pertandingan antara GM Alireza Firouzja vs. GM Vidit Gujrathi berakhir dalam waktu kurang dari 10 menit dengan hasil remis dalam pembukaan Berlin. Firouzja menyelesaikan turnamen di posisi kedua dari bawah, sementara Vidit berada di atasnya. Bagi Firouzja yang berusia 20 tahun, masih ada banyak peluang di masa depan; sementara bagi Vidit yang berusia 29 tahun, setiap peluang sangat berarti. Diperlukan performa luar biasa lainnya, seperti yang dia tunjukkan dalam FIDE Grand Swiss 2023, untuk bisa kembali tampil di Turnamen Kandidat.

Kandidat Wanita: Tan Lolos ke Rematch Kejuaraan Dunia vs. Ju

Bagaimana cara seseorang bermain untuk mencapai hasil remis? Itu adalah pertanyaan yang selalu muncul, dan ada setidaknya dua pendekatan yang berbeda.

Salah satu pendekatan adalah dengan memainkan pembukaan yang solid dan bertahan dalam posisi yang sedikit pasif. Namun, dalam Kejuaraan Wanita AS baru-baru ini, IM Nazi Paikidze mengatakan, "Bermain untuk hasil imbang ketika Anda membutuhkan hasil imbang adalah strategi terburuk!" Pendapat kedua mengungkapkan bahwa cara terbaik untuk mencapai hasil remis adalah dengan tetap bermain untuk kemenangan.

Sebelum babak ini dimulai, Tan memiliki peluang kemenangan sebesar 98%. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Membutuhkan hasil imbang dengan buah Hitam melawan Muzychuk, Tan memilih pendekatan yang kedua dengan memainkan Pertahanan Sisilia Variasi O'Kelly, suatu varian yang jarang dimainkan, mungkin untuk membuat lawannya tidak siap. Strategi ini berhasil dengan baik, dan setelah Muzychuk memainkan 16.Md3?—Tan mengatakan bahwa dia sudah mempersiapkan hingga langkah tersebut—grandmaster China itu berhasil mendapatkan pion bebas -e dan mencapai posisi yang menjanjikan.

Tan dengan tepat mengungkapkan bahwa dia merasa kesempatan itu terlewatkan setelah langkah 25.Bd3 dari Putih dalam endgame dengan perwira berat, di mana dia segera membiarkan adanya skak abadi. Meskipun demikian, hasil imbang sudah cukup untuk memastikan kemenangan dalam turnamen tersebut.

Tan memenangkan turnamen dengan penampilan yang meyakinkan. Sebelumnya, dia telah memenangkan Kejuaraan Dunia dalam format knockout 64-pemain pada tahun 2017, tetapi kemudian mengalami kekalahan dengan skor 5.5-4.5 dari Ju Wenjun dalam pertandingan tahun 2018.

Ju Wenjun telah mempertahankan gelar sebanyak empat kali sejak tahun 2018. Mereka akan kembali bertemu dalam pertandingan Kejuaraan Dunia 2025.

Dalam sisa pertandingan terdapat dua kemenangan, keduanya untuk pemain Hitam, dan satu hasil remis.

Satu-satunya orang yang dapat menghentikan Tan di babak terakhir adalah GM Lei Tingjie, namun hanya dengan skenario tertentu. Dia perlu menang melawan GM Humpy Koneru, dengan buah Putih, dan juga Tan harus kalah dalam pertandingannya. Namun, keduanya tidak terjadi.

Ini menjadi pertempuran yang sulit bagi Lei. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Lei memainkan pengorbanan menteri yang menarik. Namun, itu hanya cukup untuk menyeimbangkan posisi karena Hitam memberikan menterinya kembali beberapa langkah kemudian. Secara objektif, Lei memiliki kompensasi yang cukup untuk kehilangan kualitasnya dalam permainan akhir, tetapi tidak berhasil membuktikannya di atas papan. Humpy melanjutkan untuk menang dengan satu benteng tambahan.

Meskipun Tan akan menjadi pemenang turnamen, akhir turnamen Lei mungkin meninggalkan rasa kecewa. Setelah memenangkan empat dari lima pertandingan antara babak 6 dan 10, dia tidak mampu mempertahankan performa tersebut dan kalah dalam dua pertandingan terakhirnya. Di sisi lain bagi Humpy, paruh kedua turnamen berjalan jauh lebih baik daripada paruh pertama. Semua tiga kemenangannya datang setelah babak ketujuh.

Dalam kasus lain dari pemain India yang bangkit, GM-elect Vaishali Rameshbabu berhasil mengalahkan GM Kateryna Lagno untuk memenangkan pertandingan kelima (!) berturut-turutnya. Ini terjadi setelah Vaishali mengalami kekalahan dalam empat pertandingan berturut-turut, dan kemudian mengalami perubahan hasil yang menentukan dalam sembilan babak terakhir. Selain itu, dia juga berhasil meraih 14 poin rating.

Sebuah akhir yang sempurna bagi Vaishali. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Ini adalah permainan Ruy Lopez yang penuh dengan kompleksitas, di mana Hitam mengundang lawannya untuk secara tematis mengorbankan perwira di g5 dengan tekanan yang berlangsung lama. Lagno akan memiliki serangan berbahaya jika dia menemukan langkah 28.Ba3!, tetapi setelah membiarkan 28.Gh6? Gxf2!, situasinya tiba-tiba berbalik. Setelah 31.Mg3?, Vaishali memiliki serangan yang memungkinkannya untuk memenangkan permainan.

Pertandingan antara GM Aleksandra Goryachkina vs. IM Nurgyul Salimova berakhir dengan hasil remis. Sebagai unggulan teratas, Goryachkina tidak berhasil memenangkan satu pertandingan pun setelah babak keenam, dan kalah dalam dua pertandingan di paruh kedua turnamen. Bagi Salimova, satu-satunya Master Internasional dalam turnamen tersebut, ini adalah pengalaman yang baik, dan dia berhasil meraih 3.6 poin rating. Mungkin dia akan kembali bersaing di masa depan.

Dalam Pembukaan Philidor, Goryachkina seharusnya memanfaatkan keunggulan middlegame dengan 23.Kd6!, yang bertujuan untuk menjebak menteri lawan. Namun dalam kelanjutan permainan, dia melewatkan kesempatan tersebut dan akhirnya berada dalam endgame yang secara objektif seimbang, dengan posisi kalah pion.

Sebuah akhir yang pahit bagi unggulan teratas turnamen. Foto: Maria Emelianova/Chess.com.

Itu adalah akhir dari Turnamen Kandidat FIDE 2024. Selamat kepada para pemenang!

Anda dapat menonton video rekap Turnamen Kandidat di playlist kami. (klik di sini).

Cara Menonton Kandidat
Anda dapat menonton Turnamen Kandidat FIDE 2024 di YouTube dan Twitch Chess24 Indonesia. Permainan juga dapat diikuti melalui Halaman Acara kami.

Siaran langsung dipandu oleh WIM Chelsie Monica dan IM Mohamad Ervan.

Turnamen Kandidat FIDE adalah salah satu turnamen paling penting dalam kalender FIDE. Para pemain bertarung untuk memperoleh kesempatan berkompetisi dalam pertandingan Kejuaraan Dunia FIDE selanjutnya melawan sang Juara Dunia saat ini, GM Ding Liren dan Ju Wenjun.


Liputan sebelumnya:

Pratinjau:

AnthonyLevin
NM Anthony Levin

NM Anthony Levin caught the chess bug at the "late" age of 18 and never turned back. He earned his national master title in 2021, actually the night before his first day of work at Chess.com.

Anthony, who also earned his Master's in teaching English in 2018, taught English and chess in New York schools for five years and strives to make chess content accessible and enjoyable for people of all ages. At Chess.com, he writes news articles and manages social media for chess24.

Email:  anthony.levin@chess.com

Facebook:  https://www.facebook.com/anthony.seikei/ 

Twitter: https://twitter.com/alevinchess

Instagram: https://www.instagram.com/anthonylevinchess/

Selengkapnya dari NM AnthonyLevin
Carlsen Kalahkan Nakamura untuk Memimpin Turnamen, Vaishali Raih Kemenangan Klasik Perdana

Carlsen Kalahkan Nakamura untuk Memimpin Turnamen, Vaishali Raih Kemenangan Klasik Perdana

Firouzja Kalahkan Carlsen Dua Kali di Grand Final, Memenangkan Chess.com Classic 2024

Firouzja Kalahkan Carlsen Dua Kali di Grand Final, Memenangkan Chess.com Classic 2024